Begini Kronologi Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar

0
267
Ledakan di Gereja Katedral Makassar. (Ibnu Munsir/detikcom)

Sulsel, Makassar || matarakyatindo.com – Bom meledak di Gereja Hati Yesus Yang Mahakudus atau Katedral Makassar, Minggu (28/3). Polisi menyatakan bom yang meledak merupakan bom bunuh diri.

Kabid Humas Polda SulselKombes Pol E Zulpan menceritakan kronologi ledakan.

“Bisa saya sampaikan, benar diperkirakan (bom meledak) 10.28 wita ledakan diduga bom,” kata Zulpan kepada wartawan.

Menurut Zulpan, sejumlah umat dilaporkan terluka dalam kejadian itu. Polisi juga menemukan potongan tubuh manusia.

Kata Zulpan, polisi masih menyelidiki ledakan tersebut.

“Berapa jumlahnya (pelaku). Kami kepolisian Labfor akan memastikan lebih jelasnya,” katanya.

Sejumlah aparat kepolisian juga sudah mulai berjaga di dekat lokasi edakan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral MakassarreadyviewedGereja Katedral Makassar berada persis di pertigaan Jalan RA Kartini Makassar. Aparat kepolisian yang terlihat di lokasi adalah sejumlah anggota Brimob, Gegana Polda Sulawesi Utara.

Polisi menduga pelaku bom bunuh diri mengendarai sepeda motor. Hal itu berdasarkan para saksi mata yang berada di sekitar gereja.

Selain itu berdasarkan informasi dari warga sekitar, awalnya mereka menduga ledakan dari trafo listrik namun ketika mereka datang ke lokasi terlihat potongan tubuh.

Lokasi gereja Katedral, terletak dekat lapangan Karebosi. Saat peristiwa ledakan terjadi, di lapangan tersebut juga sedang dilaksanakan vaksinasi Covid-19.

Jurnalis Transmedia, Ibnu Munzir melaporkan ledakan tersebut tak mengganggu pelaksanaan vaksinasi.

“Bisa dilihat lokasi vaksinasi tidak menganggu aktivitasnya di sana akibat ledakan bom di Gereja Katedral karena lokasi vaksinasi yang terlihat ini ada sekitar 300 meter dari lokasi ledakan bom,” tutur Ibnu.

Sumber : CNN Indonesia/Detik.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here